Home > Personal > Bye Bali, Welcome back Jogja

Bye Bali, Welcome back Jogja

Hari ini adalah hari terakhir saya berada di Bali karena besok pagi sehabis sahur saya harus sudah berada di bandara Ngurah Rai untuk pulang ke Jogja.

Kepulangan kali ini mengingatkan saya akan postingan tahun 2006 silam dimana saat itu saya memutuskan untuk berhenti bekerja dari PT Gamatechno di Yogyakarta dan menjadi pengangguran. Kali ini pun saya mengulangi kejadian yang hampir sama, memutuskan berhenti dari PT Mitrais di Bali dan kembali ke Yogyakarta (Jadi pengangguran lagi tentunya).

Sebagian mungkin bertanya-tanya kenapa harus kembali ke Jogja kalau di Bali juga sudah enak (enak relatif ya). Mungkin cara pandang kita berbeda dalam menyikapi setiap hal. Untuk kasus ini saya akan senang hati untuk pulang ke Jogja walaupun harus memulai usaha/kerja dari nol lagi. Pertimbangan utama saya adalah keluarga. Selama saya di Bali, saya jarang bertemu dengan keluarga saya (paling cepat sebulan sekali).  Ya walaupun bisa dengan bertelepon tiap saat, tetapi akan berbeda rasanya dengan berinteraksi secara langsung.

Terus kenapa dulu memutuskan untuk ke Bali, apa tidak mempertimbangkan resiko yang seperti diatas? Oh, tentu sudah. Kita sudah mempertimbangkan resiko itu. Dan kita sudah berusaha untuk mengatasi kendala tersebut, tetapi nyatanya tidak membuahkan hasil yang menggembirakan. Jadi, kepulangan saya merupakan solusi yang terbaik untuk saat ini.

Terus di Jogja mau kerja dimana? Hmm… ini pertanyaan sulit. Saya sudah mencoba untuk melamar dibeberapa perusahaan dan hasilnya masih belum ada. Apa saya yang terlalu bodoh ya? Masa ga ada yg mau nerima saya? Hmm… nanti saya evaluasi dulu deh, tapi setelah dipikir-pikir sepertinya memang begitu :D.

Tapi dari ketrampilan saya yang terbatas, saya bisa mempunyai beberapa peluang:

Fisik:

  • Tukang foto keliling. Bermodal kamera, printer dan Aki. Maka bisa berkeliling tempat wisata dan menawarkan jasa motret langsung jadi.
  • Bertani. Jangan dikira saya tidak bisa mencangkul dan melakukan pekerjaan bertani. Saya dari keluarga petani, dan tentunya dikampung saya punya sawah :).
  • Tukang Ojek. Saya ada motor, tentu tidak masalah untuk menjadi tukang ojek.
  • Supir Taxi/Pribadi. Walaupun saya tidak mahir nyetir, tetapi saya punya sim A :D.
  • Buat jasa tolong menolong. Seperti tolongin.com, dll.
  • Jadi tukang roti. Ini bisa kerja sama dengan paman saya. Soalnya beliau punya usaha pembuatan kue Bika Ambon.
  • Jadi kuli bangunan. Saya punya beberapa teman/kenalan yang jadi pemborong. Bisa minta kerjaan ke dia.
  • Dan masih banyak lagi yang ada di otak saya.

Non Fisik:

  • Network administrator. Jangan terlalu tinggi mikirnya ya, saya palingan cuma bisa ngeset jaringan untuk warnet yang ga lebih dari 10 komputer. Itu juga dengan pengetahuan yang pas-pasan.
  • Programmer. Dengan tidak adanya bidang yang saya kuasai dengan mendalam, maka agak susah juga jadi programmer. Paling-paling saya cuma bisa dasar-dasar dari C#.NET, VB.NET, PHP, HTML, JAVASCRIPT. Tapi khan sudah punya sertifikat MCTS? Apalah artinya MCTS tanpa bisa praktek :).
  • Freelance dari dua diatas. Yakin ada yang mau jasa saya? Liat lagi penjelasan dua hal diatas. 🙂
  • Pengusaha. Aduh…. belum ada ide mau usaha apa nih.

Saya bukan tipe orang yang pesimis tetapi optimis yang realistis (entah apa ini maksudnya). Jadi suatu saat saya pasti akan bekerja kembali, entah kerja sama orang, freelance, atau mempekerjakan orang.

Tetapi apapun pekerjaan saya nanti, saya harus tetap berkomitment untuk menyelesaikan S2 saya sesuai jadwal.

Untuk soal pekerjaan, saya akan pending dulu. Yang penting sekarang saya akan bersuka cita menyambut Idul Fitri bersama keluarga.

Wuih udah panjang banget tulisannya (tumben bisa begini). Yang pasti, saya akan terus ngeblog, entah tulisan tentang keseharian saya, tentang IT, photoblog, tentang kuliah dan semuanya.

You may also like
Lagi-lagi jadi pengangguran

27 Responses

  1. Aditya Purwa

    Sampai berjumpa lagi pak!
    Jangan pilih kuli bangungan ya, ng tega ngliat badan kurus begitu ngangkat2 semen – tukang ojek / tukang foto keliling masih pantes 😀

  2. AH

    Wah dah say goodbye nih ma bali… 😀

    makasih buat kamar kostnya ya pak Aris.
    jadinya saya bisa mulai hobi saya lagi … aquascaping.
    Moga2 yg dipenginin bisa terwujud di Jogja dan Solokotok 😀

    pengin bertani juga nih ma beternak…. he he he…
    moga2 terwujud jadi orang yg ikut andil menyelamatkan bumi entarnya ^.^

  3. Bang Toyib

    Rejeki gak bakalan kemana asal gak males dan mau berusaha, komitmen itu untuk d tegakkan meskipun didera ombak yang deras.

    Semoga di mudahkan segala urusan, di berikan yang terbaik untuk kowe sekeluarga.

    Sukses terus yo ris !!!.

    Tukang roti menjanjikan ris, semua orang butuh makan ya too ^.^

  4. Arif

    Tidak ada kata2 yang lebih baik bagiku di sini selain meminta maaf sebesar2nya atas perlakuan, ucapan dan tindakan terhadap dirimu Mr Aris… Mohon maaf lahir bathin..

    Semoga sukses di tempat lain, rejeki ada di mana2…
    Dan semoga segera mendapatkan jalan menuju kesana… Amiien..

  5. Aris Priyantoro

    @Adit. Justru kuli bangunan bikin yg kurus kering jadi berotot 😀
    @AH. Duh yg punya hobby baru. mantep deh
    @Bang Toyib. Amin Thx.
    @Mas Arif. Saya mohon maaf juga mas kalo selama ini nglunjak :). Amin.

  6. Apapun kerjaannya, yang penting dikerjakan dengan niat yang jujur, semangat tinggi, dan hati yang senang… apapun bisa kita lakukan kok. Ga usah takut ga bisa makan; Gusti Allah ga pernah lupa ama anak-anak-Nya, apalagi seperti mas Aris yang uhui! Liat aja foto-foto “angsa” yang tiap pagi selalu dikasih rejeki, tentunya manusia pasti dapat lebih dari “angsa”, bukan? 😀
    Optimis yang realistis, i luv it 🙂 yang terpenting selamat menempuh hidup baru, perjalanan baru, lembaran harian baru, pokoke semuanya baru deh… Salam sukses selalu dari orang yang pernah njepret bersama sang master Aris Priyantoro 😀

    Ps. kalo-kalo (rasanya sih pasti) ada kesalahan selama ini, i am sorry body & soul yo!

  7. Aris Priyantoro

    @Freddi. Thx, Amin.
    @Gonjet. Amin. Tetap semangat.
    @Pizza. Wuih.. bagus deh kalo masih mau sekolah lagi.
    @Mamoru. Yup betul, saya setuju. Mohon maaf juga kalo banyak salah & ngerepotin.

  8. Broooh,
    maaf seribu maaf, kemaren aku ndak bisa hadir di acara pisah kangen nya…qiqiqi.. Tadinya mau ajak Maya, sekalian untuk datang kesana, cuman Mario lagi rewel di rumah.

    Gw 100% agree, about your reason behind. Family time worth more than thousand dollar in the street (gaji gw ndak ribuan dollar looh).

    My advice as a friend :

    1. you’ve got a lot skill beneath yourself. Embrace it, let people know. Yogya one of cites that people want to visit. Jadi….Tukang Foto keliling bisa laku 🙂 hihihi…

    2. Jangan pernah nempelin mental pegawai di pikiran.
    Maksudnya, kalo memang perlu pegangan (makan gaji) buat nyambung hidup berkeluarga, itu OK. Cuman jangan lupa lihat peluang di luar untuk membuat lapangan pekerjaan. Masih banyak temen2 yang mau elo gaji ribuan dollar per minggu hihihi….(contohnya gw)

    3. Sukses buat your master degree…*akhir nya gw bisa manggil Master Aris hak hak hak hak …anyway don’t forget to share your knowledge.

    wah udah seperti nulis blog sendiri. maaf penulisan bahasa gw, campur2 seperti nasi di bali, ada yang inggris, betawi, hehehe….

    once more..sukses for your new comfort zone (jangan lupa ZONE Systems kalo motret :p).

    And kalo misalnya elo ketemu kesulitan di jalan, jangan melihat terlalu jauh, temen2 disamping mu SIAP membantu.
    Kalo kesuksesan yang elo temuin di jalan, lihat keluargamu.

    salam,
    Leo, Maya & Mario

  9. Aris Priyantoro

    @Sadat. Itu juga dalam pikiran saya.

    @Master Leo. Akan ku ingat semua nasihat2mu, semua tutorial2mu dan juga Zone sytem motret :). Semoga kita nanti bertemu lagi.

  10. walter

    aris, sorry banget kemaren ga isa ikutan dateng ke farewell party, yapi kan ini cm sementara… kita pasti akan ketemu lagi…
    God and brave decision U take my friend.. God bless U for that.. salam buat keluarga di Jogja.. kalo km sempat nantinya maen kebali lagi, kita hunting rame-rame lagi… ato mungkin ntar aku yg ke jogja…. umur aku segini belon sedetik-pun menginjak jogja.. hehe… Anyway, once again and always.. Good luck my friend..

  11. Goodbye and Goodluck my “bro”.
    semoga bisa ketemu lagi di lain kesempatan.
    Pilihan tepat, keluarga di atas segalanya – seperti kata om leo, gaji ribuan dollarnya om leo ga akan berguna kalo jauh dari keluarga 😀
    makasih atas semua persahabatan selama ini.
    kalo saranku coba mulai usaha sendiri, tuangkan ide yang ada di pikiranmu yang paling mungkin dilakukan.
    Yang penting usaha dan berdoa, insya Allah semua pasti ada jalannya.

    Salam untuk istri dan ponakanku – ditunggu foto ponakanku nggawe Mukena dan pegang Al – Qur’an

    nb: nulis iki kok sampe ngeroso sedih banget yo :((

  12. Wah, kaget pak master aris tau2 balik kampung padahal koe iku wakil ketuane MTPC. Tp membaca alasanmu, ya itu yg terbaik.. rejeki ga nangndi2, sing penting rajin nyambut gawe dan bersyukur.. yo koyo motret wae, ngawe manual (aku melu2 koe lo) yo disyukuri 😀

    Thanks banyak buat ilmunya (terutama lightroom nye) jadi banyak tau gini gitu gara2 km. Thanks buat antusiasme di dunia motret jadi di kntr banyak yg jago…. Mohon maaf bila ada kesalahan selama ini dari aku….

    Sukses selalu Ris.. ditunggu postingnya, tutorialnya dan semuanya… Keep in touch!

  13. HDC

    Pak, wish u all the best.
    Itu rasanya yang bisa aku doakan.
    Moga ditempat ini menemukan banyak hal baru dan membuat lebih baik lagi.
    Salam buat keluarga tercinta, selamat membangun hidup baru, Bro.

  14. Ferrizal

    Karena udah mulai hawa2 lebaran, sblmnya mo ucapin maaf lahir batin. Taqobbalallaahu Minna Waminkum.
    Selamat menjalani kehidupan baru, kawan. Semoga yang dicita2kan bisa terwujud.
    Walaupun baru kenal sebentar, tapi banyak pelajaran yg bisa didapat dari seorang Aris. Sori bro kalo ilmu2 tentang kehidupannya diserap gak bilang2 😀
    Sekali lagi, maafin kawanmu ini kalo ada salah. Keep contact…!!

Leave a Reply