Home > Personal > Musibah Bensin

Semalem kira2 jam sembilan kurang dikit lah, aku harus datang ke rumah YTC buat nganterin STNK yang ketinggalan di toko. Dengan terkantuk-kantuk akhirnya berangkatlah ke tempat tujuan.

Selesai dengan urusanku, trus pamitan pulang. Dalam perjalanan pulang, kira-kira 100 meter dari toko, tiba-tiba motor macet….cet cet cet. Sudah kuduga, bensin alias BBM habis. Setelah dipikir-pikir mending di dorong trus bawa pulang ajah. Sepertinya sia-sia kalau harus mencari bensin eceran maupun ke SPBU, pasti antrinya panjang.

Setelah beberapa menit dorong motor akhirnya sampai juga di toko kembali. Sambil terengah-engah sms YTC bilang kalo abis dorong motor. Pagi-pagi YTC udah dateng ke toko, kebetulan motor Dia bensinnya juga hampir habis. Akhirnya Dia pergi nyari bensin. Ke SPBU terdekat, udah antri panjang (padahal stok premium abis, baru dateng jam 9 pagi). Dia trus muter-muter nyari bensin eceran, dan dapet juga bensin eceran. Sama penjualnya dibatasi 5 liter untuk 2 motor dengan tarif Rp. 17.000,-. Mahal BGT, berarti per liter adalah Rp. 3.400,-.

Abis dapat bensin eceran, YTC kembali ke toko, dan dengan nyantainya diriku membuka kran bensin motornya, trus minta 1 liter bensin deh. Makasih ya honey. Lumayan dapet bensin, cukuplah buat brangkat ke kantor n pulang lagi.

Sebegitu susahnya mencari bensin ya? Brusan(pulang dari GSP) juga nyoba ke SPBU yang lain, udah ngantri panjang banget. Jadi males ngantrinya, akhirnya balik lagi deh ke kantor.

Ya sudah kalau begini, mending naik sepedha onthel aja deh. Biar ga polusi, udara jadi bersih, bumi ceria kembali.

Leave a Reply